Holiday in Amsterdam – Day 3

Pada hari ke-3 ialah hari kemuncak buat Ibu Mertuaku. Ini kerana beliau tunggu saat ini untuk melihat bunga tulip. Seawal jam 9am (sebenarnya dah lewat) kami telah mula bergerak untuk ke Keukenhof. Namun bas untuk ke sana hanya terdapat di 2 lokasi sahaja iaitu Museumplein dan satu lagi saya sendiri pun tak ingat namanya. Tetapi Museumplein la yang paling dekat.

Alangkah bagus kalau bas ke Keukenhof boleh naik dari Amsterdam Central Station. Tetapi itulah yang perlu kami harungi untuk ke sana. Demi menjimatkan masa dan mengejar masa, kami menaiki Tram untuk ke Museumplein. Sambil melihat pemandangan bandar Amsterdam dari dalam Tram, tanpa disedari kami telah pun sampai. Rasa sungguh pantas sekali.

Tetapi bas yang perlu kami naiki ini pula bukanlah direct ke Keukenhof, kami perlu transit di Schipol Airport dan naik satu lagi bas untuk ke Taman Bunga Tulip. Agak lama juga kami menunggu bas yang tak muncul-muncul. Rupa-rupanya ramai lagi foreigner lain yang hendak ke sana.

Lebih kurang 1/2 jam lamanya barulah bas yang dinantikan tiba. Setelah menunjukkan tiket masuk ke Keukenhof, attendant bas memberi kami naik bas. Bermulalah perjalanan dari Museumplein ke Schipol Airport yang mana saya sendiri tidak sedar kerana tertidur di dalam bas. Penangan kurang tidur pada malam sebelumnya.

Apabila sampai di Schipol Airport, kami perlu beratur di stesen bas berdekatan dengan pintu masuk yang berhampiran dengan Starbucks. Betapa ramainya orang yang beratur macam ular, semuanya hendak ke Keukenhof. Apabila bas pertama dan kedua telah berlalu, barulah kami dapat menaiki bas yang ketiga. Itupun kami terpaksa berdiri sepanjang perjalanan ke sana.

Apabila sampai sahaja, 1st sekali yang kami buat ialah bergambar dipintu masuk. Setelah menunjukkan tiket masuk, saya pergi mencari sesuatu untuk alas perut. Lapar yang amat, kerana sejak keluar dari hotel saya belum menjamah sedikit makanan. Wife pula tergedik-gedik suruh cepat, macam la bunga-bunga tulip tu nak lari. Sabar la, takkan lari bunga dikejar.

Selesai breakfast, kami mula berjalan mengelilingi taman mengikut map taman yang boleh didapati secara percuma. Sana sini penuh dengan bunga tulip yang berwarna-warni. Ya memang tidak dapat dinafikan, memang cantik. Lebih-lebih lagi apabila setiap bunga ditanam dengan pelbagai warna dan dicorakkan.

Berjalanlah kami mengelilingi taman yang penuh dengan bunga. Sehinggalah kami sampai di tempat small farm. Tak perlu rasanya saya ulas apa yang ada kat sini. Tapi saya ulas ler jugak, di sini ada ayam, itik, angsa, kambing, burung merak. Suatu daya tarikan buat pelancong asing yang mana semua ini tidak asing bagi saya.

Setakat nak tengok ayam, itik, kambing, angsa dan merak, rasanya entah berapa puluh kali saya tengok. Semasa saya masih kecil, kambing dekat kampung saya kejar sampai ke kebun dan masuk ke kawasan rumah jiran. Ibu ayam yang nampak garang apabila anak ayam saya kejar, juga tidak terkecuali.

Tetapi di sini (Keukenhof) yang peliknya, ayam, itik, kambing, angsa dan merak langsung tidak takut pada pengunjung. Seolah-olah semua haiwan di sini sudah jinak, well trained kata Mat Salleh. Tambah menarik, kambing di sini tidak berbau busuk. Seolah-olah kambing di sini mandi setiap hari.

Umai yang tak pernah tengok kambing, rasa sungguh excited bila jumpa kambing. Seronok sangatlah, tepuk-tepuk, tarik ekor, usap kepala kambing. Betul-betul budak bandar tak pernah tengok kambing. So, ini kira pengalaman baru buat Umair. Ayam juga tidak takut dengan orang, boleh dipegang, diusap. Kagum sekejap.

Selepas saya bosan dengan small farm nih (Umair pula masih seronok dengan kambing), saya pergi ke tempat lain untuk bergambar. Dimana saya snap gambar di atas bot yang mana terdapat background Windmill.

Sampai di suatu tempat di dalam taman tulip yang dinamakan Beatrix, kami berehat untuk makan tengahari (dah petang pun). Seperti biasa, apa yang boleh dimakan hanyalah vegetarian. Walaupun disediakan tempat makan yang luas, pun masih penuh dengan orang.

Selesai makan tengahari, kami mula berjalan sambil bergambar. Kemudian kami berehat di atas rumput disalah satu kawasan yang agak redup. Orang Malaysia jer cari tempat redup, Mat Salleh semua cari tempat panas siap berjemur lagi. Akan tetapi, pengunjung dilarang untuk memijak rumput dan ianya dilarang. So, sambil berehat mata tu memerhati jer jikalau ternampak dengan penjaga taman.

Dipendekkan cerita, hari telah pun hampir senja, sudah hampir waktu tutup taman. Kami pun mula beredar dan pergi ke pintu masuk utama. Semua kawasan di dalam taman kami terokai, setiap bangunan yang berdekatan kami kunjungi. Bak kata orang, datang melawat sekali ja. Pas ni tak pi dah.

Kemudian kami menunggu bas yang akan membawa kami ke Schipol Airport. Apabila bas tiba, barulah kami dapat tempat duduk kerana kami adalah orang yang paling hadapan berbaris. Setibanya di Schipol Airport, saya pergi membeli tiket train direct ke Amsterdam Central Station kerana tak sanggup hendak menaiki bas yang mengambil masa hampir sejam dan perlu tukar tram untuk ke hotel.

Lebih kurang 15-20 minit menaiki train, kami pun sampai di Amsterdam Central Station dan hanya 5 minit berjalan kaki ke hotel. Penat seharian tidak terungkap, tapi agak puas setelah dapat menikmati pemandangan bunga tulip yang banyak. Saya bukanlah Mat Bunga, tapi bunga-bunga tulip itu memang menarik. At least once, saya dah pun sampai ke Keukenhof.

Advertisements

Holiday in Amsterdam – Day 2

Masuk hari ke-2, kami plan untuk melihat ikon bagi Holland iaitu Windmill. Ianya terletak sedikit jauh dari bandar Amsterdam. Di mana kami terpaksa menaiki bas selama 45 minit untuk melihat Windmill. Ianya terletak di Zaanse Schans, satu-satunya kawasan Windmill klasik yang terdekat dengan Amsterdam.

Namun sekiranya hendak melihat Windmill yang menjadi UNESCO World Heritage, ianya terletak agak jauh dari Amsterdam. Ianya terletak di Kinderdijk dan mengambil masa lebih kurang 4 jam dengan menggunakan train. Namun kami hanya pergi yang terdekat sahaja.

Lebih kurang jam 9.30am kami berjumpa dengan keluarga Pak Su dan Mak Su di Starbucks. Plannya untuk pergi bersama-sama. Kemudian dari Amsterdam Central Station kami menaiki bas ke Zaanse Schans.

Dari bandar Amsterdam hinggalah masuk ke kawasan kampung-kampung yang entah saya sendiri pun tidak tahu nak menyebut namanya, sepanjang perjalanan apa yang perhatikan lorong basikal sentiasa ada dimana-mana. Dimana ada jalan raya, di sebelahnya pasti ada lorong basikal.

Kuingatkan orang berbasikal ni hanya di bandar seperti Amsterdam, rupanya luar bandar juga begitu. Cuma mungkin tidaklah padat dan sesak seperti di Amsterdam. Orang tua yang boleh digelar nenek juga masih berbasikal di kampung-kampung. Memang berbeza sungguh culture orang sini jika dibanding dengan orang Malaysia.

Apabila sampai ke destinasi, bas kami berhenti betul-betul di hadapan Zaans Museum. Turun sahaja dari bas, dari jauh kami sudah dapat melihat Windmill. Ianya berderetan di sepanjang sungai. Di situ mulalah kami bergambar dengan bermacam-macam gaya.

Terdapat lebih kurang 8 buah Windmill yang mana setiap satu mempunyai fungsinya tersendiri. Ada yang digelar sebagai Sawmill kerana fungsi memotong kayu. Ada yang digelar Oilmill kerana fungsi memproses minyak hasil dari kisaran Windmill. Ada yang digelar Spicemill kerana ianya berfungsi untuk mengisar rempah ratus. Ada yang digelar Paintmill dimana ianya menghasilkan cat secara tradisional. Dan ada Windmill digunakan untuk menggerakkan air (tetapi namanya bukanlah Watermill).

Namun begitu tidak semua Windmill boleh dilawat masuk, kerana ada sebahagiannya bukanlah untuk dilawati. Tetapi masih boleh dilihat dari luar dan bergambar. Tetapi sebahagian Windmill yang lain memang boleh dilawat dan masuk tetapi sedikit cas bayaran dikenakan.

Cuaca agak mendung pada waktu itu, kelihatan gumpalan awan yang agak gelap seperti hendak hujan. Tapi ianya nun jauh di sana. Setelah sampai di penghujung Windmill kami berpatah balik ke pintu masuk. Di situ kami bergambar dengan kasut terompah yang terbesar rasanya setakat nih sepanjang berada di Holland.

Sedikit cenderamata saya beli khas untuk Mak di Labuan. Tapi sayangnya, tertinggal di dalam tandas. Saya cuma teringat apabila sudah berada di stesen bas. Hendak patah balik, risau tertinggal bas. Bila tertinggal bas, nanti berpecah group pulak lagi satu hal. Tiba-tiba teringat peristiwa semasa berada di Paris dahulu.

Nampaknya takder rezeki, tapi takperlah. Boleh beli di kedai cenderahati yang lain. Apabila bas sampai, kami menaiki bas dan turun di Veer Buiksloterweg. Dari situ kami menaiki ferry untuk ke seberang Amsterdam Central Station.

Apabila sampai sahaja di Amsterdam Central Station, family Pak Su dan Mak Su berpecah membawa haluan masing-masing. Mungkin ada la tempat yang mereka hendak pergi. Tapi apa yang pasti, tempat yang kami hendak pergi pasti lebih best.

Tempat yang kami hendak pergi ialah Museumplein. Di sinilah letaknya “I A M S T E R D A M” yang agak femes. Apa yang menarik, di sini terdapat Free WiFi. Selepas bergambar selfie dan sebagainya boleh upload terus ke FB, Instagram and whatsoever social media yang you all guna.

Tetapi untuk sampai ke tempat ni, kami berjalan kaki dari Amsterdam Central Station. Punyalah jauh, mungkin sebab separuh hari tenaga kami habis di Zaanse Schans. Setelah puas bergambar, bertenggek, bergayut dan sebagainya, kami pun mula balik kerana hari sudah semakin gelap. Kami balik juga dengan berjalan kaki.

Holiday in Amsterdam – Day 1

Pada 18 April yang lalu, saya sekeluarga membawa ibu mertuaku pergi makan angin di Amsterdam. Tujuannya tidak lain dan tidak bukan ialah untuk melihat Bunga Tulip di Keukenhof. Ini kerana bunga tulip hanya dapat dilihat pada musim bunga sahaja.

Kami menggunakan syarikat penerbangan KLM untuk ke Amsterdam. Flight kami adalah awal pagi, seawal jam 6am kami telah mula terbang. Oleh itu kami perlu berada di airport pada jam 4am. Tak dapat bayangkan betapa awalnya perlu bangun dan bersiap.

Malam sebelum bertolak memang saya tidur nyenyak, mungkin sebab penat. Kalau excited sangat nanti tak cukup tidur pulak. So buat macam takder apa berlaku. Yang pasti beg semua sudah siap packing, itu yang penting.

Pada mulanya wife mula bising kenapa perlu datang airport terlalu awal sedangkan perjalanan ke airport hanya mengambil masa 15 minit sahaja kerana awal pagi tidak banyak kenderaan. Namun ada hikmahnya kenapa saya menyuruh datang awal, ini kerana pemeriksaan security yang membuatkan kami lambat.

Hendak dijadikan cerita, hanya ada 2 booth security yang beroperasi di awal pagi. Walaupun tidak berapa ramai penumpang, tetapi pemeriksaan pula tersangatlah ketat. Mana-mana beg yang disyaki akan ditahan dan diperiksa. Saya juga tidak terkecuali daripada ditahan.

Oleh kerana hanya ada seorang officer yang memeriksa, maka ianya menjadi lambat. Walaupun hanya ada 4 orang di hadapan saya sedang menunggu giliran untuk diperiksa. Maka di situlah kenapa perlunya datang awal ke airport. Orang lain macam-macam diperiksa, segala bentuk cecair perlu diasingkan ke dalam beg plastik khas. Bila tiba giliran saya, beg saya hanya diambil sampel swab untuk pemeriksaan drugs. Keputusannya “Negatif”.. Hooraaayyyy~

Selepas itu barulah saya pergi ke Gate berlepas dimana wife, Umair dan ibu mertua sedang menunggu. Tiba masa untuk berlepas, kami pun berlepas ke Amsterdam. Ini adalah kali kedua saya ke Amsterdam. Tetapi pada kali pertama, saya hanya transit sahaja.

Sampai di Amsterdam, kami mula fikirkan cara untuk ke hotel penginapan kami. Paling mudah ialah dengan menaiki train direct ke Amsterdam Central Station. Perjalanan mengambil masa lebih kurang setengah jam. Apabila kami keluar sahaja dari Amsterdam Central Station satu suasana yang lain dari yang lain.

Amsterdam penuh dengan basikal, di sana sini orang berbasikal. Tram juga cukup banyak, boleh dilihat betapa kerapnya tram dan laluan rail yang ada. Basikal yang mereka gunakan bukanlah kategori road bike tetapi kategori commute bike. Mereka berbasikal agak laju juga, mungkin itulah rutin harian mereka. Orang tua beruban pun masih lagi berbasikal, kalau standard orang Malaysia memang duduk saja la.

Orang kata di Amsterdam ni ramai orang kulit hitam. Tetapi pada pengamatan saya, banyak putih dari hitam. Mungkin yang putih ni pelancong asing seperti saya. Berdasarkan percakapan mereka, memang sah orang Europe dan bukan UK. Satu patah perkataan langsung tak faham.

Hotel tempat kami menginap hanya 5-10 minit berjalan kaki dari Central Station. Namun kami masih belum boleh check-in, kerana jam baru menunjukkan 9.30am. Kami hanya tinggalkan beg di kaunter hotel dan kami mula berjalan-jalan di sekitar bandar Amsterdam.

Berpandukan pada map yang boleh didapati secara percuma di hotel, kami berjalan ke tempat-tempat menarik yang ditunjukkan di dalam map. Tapi sebelum itu, perut perlu dialas terlebih dahulu sebelum berjalan. Maka Holland’s Fries menjadi menu breakfast kami semua, betul-betul berdekatan dengan hotel penginapan kami.

Oleh kerana masa untuk kami berada di Amsterdam agak singkat, kami menggunakan setiap masa yang ada untuk berjalan-jalan. Kebetulan pada waktu itu, ada fun fair sedang berlangsung di Royal Palace. Kami berjalan dari hotel ke situ yang hanya mengambil masa 10 minit sahaja. Kalau dilihat dari map, nampak macam jauh.

Berdekatan dengan Royal Palace, ada Madame Tussauds Amsterdam. Oleh kerana kami pernah pergi Madame Tussauds London, so kami tidak pergi yang ada di Amsterdam. Kami berjalan sambil melihat bandar yang banyak canal. Basikal sentiasa ada dijalan, berbeza sungguh dengan Glasgow mahupun London.

Pada jam 12pm, kami mula balik ke hotel untuk check-in, sebelum pergi lebih jauh. Selesai check-in barulah kami mula menyusuri jalan-jalan yang ada. Oleh kerana sudah masuk waktu tengahari, kami pergi ke restoren untuk lunch. Berpandukan Apps Tripadvisor, ada 2 buah restoran Malaysia yang terdekat dengan hotel kami. Salah satunya ialah Malaysian Restaurant Wau Amsterdam, yang terletak di Zeedijk 35.

Sampai di restaurant menu yang ada sememangnya menu Malaysia. Salah satunya ialah rendang kambing, nasi goreng, koew teow goreng, nasi lemak dan lain-lain. Ibu mertuaku memesan nasi goreng ayam, saya pula nasi dengan rendang kambing manakala isteri saya koew teow goreng. Minuman pula saya memesan teh tarik. Tak pernah-pernah saya order teh tarik. Entah kenapa kat oversea saja gatal nak order.

Apa yang menarik, di restoren ini ada Free WiFi. Tatkala sedang menunggu makanan sampai, semua buka smartphone masing-masing untuk mendapatkan perkembangan terkini. Oleh kerana kami adalah pelanggan yang pertama, maka makanan cepat sahaja sampai.

Nasi goreng ayamnya memang sedap, I give two thumbs up untuk Nasi goreng ayam walaupun ianya dimasak oleh Mat Salleh Dutch. Manakala rendang kambing juga boleh tahan enaknya, kuah rendang serba-serbi cukup rasa. Mungkin ada yang kata daging kambing ada bau kurang enak, di sini mereka tidak menggunakan daging kambing tetapi daging biri-biri.

Oleh kerana saya tidak sukakan Koew Teow, maka saya tidak ada komen untuk itu. Isteri saya yang menggemari Koew teow mengatakan ianya memang sedap. Walaupun pernah terbaca di dalam review Tripadvisor mengatakan Koew teow tak sedap, sebenarnya ianya sedap. Bila lihat review, yang komen tu ialah Mat Salleh. Nampak sangatlah lidah mat salleh ni tak pandai menikmati makanan.

Ketika kami sedang menjamu selera, datang 2 group Malaysian juga untuk menikmati makan tengahari. Satu adalah group family manakala satu lagi adalah group lelaki seramai 5 orang.

So far so good, puas hati dengan makanan yang lazat. Semua orang kenyang, harga pun boleh tahan lebih kurang €32. Teh tarik juga boleh tahan cukup rasa, tidak terlalu manis tidak terlalu cair, semuanya cukup rasa.

Selesai makan, kami mula bergerak menuju ke destinasi yang tidak dirancang. Kami berjalan sahaja kemana kami hendak pergi, melihat bandar Amsterdam yang tidak pernah kami jejaki. Bermula dari restoren kami mula berjalan menuju Damrak nak menyusuri jalan sehingga ke Munttoren.

Di situ terdapat tower yang mempunyai jam yang akan berbunyi setiap 30 minit. Apa yang menarik ianya akan memainkan lagu dengan menggunakan loceng-loceng yang setiap satunya berlainan bunyi. Sesuatu yang unik pada saya, tetapi tidak pada ibu mertua dan isteri.

Ini kerana apa yang menarik perhatian mereka ialah Flower Market yang betul-betul berdekatan dengan Munttoren. Perempuan dengan bunga memang tidak boleh dipisahkan. Hhmmm..

Sebab Apa Wanita Ramai Masuk NERAKA ?

Sahabat yang dirahmati Allah,
Suatu perkara yang pasti bahawa Syurga dan Neraka adalah dua tempat balasan yang Allah s.w.t. ciptakan. Syurga diciptakanNya sebagai tempat tinggal yang abadi bagi kaum Muslimin dan Muslimat dan Neraka sebagai tempat tinggal bagi kaum Musyrikin, Musyrikat dan pelaku dosa yang Allah s.w.t. telah melarang darinya. Setiap Muslim yang mengerti keadaan Syurga dan Neraka tentunya sangat berharap untuk dapat menjadi penghuni Syurga dan terhindar jauh dari Neraka, inilah fitrah.

Membicarakan tentang Neraka dan penghuninya, yang mana majoriti penghuninya adalah wanita kerana sebab-sebab yang akan dijelaskan nanti.

Sebelum kita mengenal wanita-wanita penghuni Neraka alangkah baiknya jika kita menoleh kepada peringatan-peringatan Allah s.w.t. di dalam Al Quran tentang Neraka dan azab yang tersedia di dalamnya dan perintah untuk menjaga diri daripadanya.

Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud :
“Hai orang-orang yang beriman peliharalah dirimu dan keluargamu dari api Neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu, penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.”
(Surah At Tahrim ayat 6)

Imam At-Tobari (rahimahu ‘Llah) menyatakan di dalam tafsirnya : “Ajarkanlah kepada keluargamu amalan ketaatan yang dapat menjaga diri mereka dari Neraka.”

Ibnu Abbas r.a juga mentafsirkan ayat ini : “Beramallah kamu dengan ketaatan kepada Allah, takutlah kamu untuk bermaksiat kepadaNya dan perintahkan keluarga kamu untuk berzikir, nescaya Allah menyelamatkan kamu dari Neraka.”

Masih banyak tafsir para sahabat dan ulama lainnya yang menganjurkan kita untuk menjaga diri dan keluarga dari Neraka dengan mengerjakan amalan soleh dan menjauhi maksiat kepada Allah s.w.t.

Di dalam surah lainnya Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud :
“Peliharalah dirimu dari Neraka yang bahan bakarnya manusia dan batu yang disediakan bagi orang-orang kafir.”
(Surah Al Baqarah ayat 24)

Sahabat yang dimuliakan,
Begitu pula dengan ayat-ayat lainnya yang juga menjelaskan keadaan Neraka dan perintah untuk menjaga diri daripadanya.

Kedahsyatan dan kengerian Neraka juga dinyatakan Rasulullah s.a.w di dalam hadis yang sahih dari Abu Hurairah r.a bahawasanya baginda bersabda yang bermaksud :
“Api kamu yang dinyalakan oleh anak cucu Adam ini hanyalah satu bahagian dari 70 bahagian Neraka Jahanam.”

Jikalau api dunia saja dapat menghanguskan tubuh kita, bagaimana dengan api Neraka yang panasnya 70 kali ganda dibandingkan dengan panas api dunia? Semoga Allah S.W.T. menyelamatkan kita dari api Neraka.

WANITA PENGHUNI NERAKA

Mengenai hal ini, Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud :
“Aku melihat ke dalam Syurga maka aku melihat kebanyakan penghuninya adalah fuqara’ (orang-orang fakir) dan aku melihat ke dalam Neraka maka aku menyaksikan kebanyakan penghuninya adalah wanita.”
(Hadis Riwayat Al- Bukhari dan Muslim)

Hadis ini menjelaskan kepada kita apa yang disaksikan oleh Rasulullah s.a.w tentang penghuni Syurga yang majoritinya adalah fuqara (para fakir miskin) dan Neraka yang majoriti penghuninya adalah wanita. Tetapi hadis ini tidak menjelaskan sebab-sebab yang menyebabkan mereka dimasukkan ke dalam Neraka dan menjadi majoriti penghuninya, namun demikian sebab-sebab tersebut disebutkan dalam hadis lainnya.

Di dalam kisah solat gerhana matahari, Rasulullah s.a.w. dan para sahabatnya melakukan solat gerhana padanya dengan solat yang panjang , Rasulullah s.a.w melihat Syurga dan Neraka. Ketika beginda melihat Neraka beginda bersabda kepada para sahabatnya:

“ … dan aku melihat Neraka maka tidak pernah aku melihat pemandangan seperti ini sama sekali, aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita. Para sahabat pun bertanya : “Mengapa (demikian) wahai Rasulullah?” Baginda s.a.w menjawab : “Kerana kekufuran mereka.” Kemudian ditanya lagi : “Apakah mereka kufur kepada Allah?” Baginda menjawab : “Mereka kufur terhadap suami-suami mereka, kufur terhadap kebaikan-kebaikannya. Kalaulah engkau berbuat baik kepada salah seorang di antara mereka selama waktu yang panjang kemudian dia melihat sesuatu pada dirimu (yang tidak dia sukai) nescaya dia akan berkata : ‘Aku tidak pernah melihat sedikitpun kebaikan pada dirimu.’ ”
(Hadis Riwayat Imam Al-Bukhari)

Dalam hadis yang lain, Rasulullah s.a.w menjelaskan tentang wanita penghuni Neraka, baginda bersabda :

“ … dan wanita-wanita yang berpakaian tetapi hakikatnya mereka telanjang, melenggak-lenggokkan kepala mereka kerana sombong dan berpaling dari ketaatan kepada Allah dan suaminya, kepala mereka seakan-akan seperti bunggul unta. Mereka tidak masuk Syurga dan tidak mendapatkan wanginya Syurga padahal wanginya boleh didapati dari jarak perjalanan sekian dan sekian.”
(Hadis Riwayat Muslim dan Ahmad)

Dari Imran bin Husain dia berkata, Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud :
“Sesungguhnya penduduk Syurga yang paling sedikit adalah wanita.”
(Hadis Riwayat Muslim dan Ahmad)

Imam Qurthubi (rahimahu ‘Llah) menjelaskan maksud hadis di atas dengan pernyataannya :

“Penyebab sedikitnya kaum wanita yang masuk Syurga adalah hawa nafsu yang mendominasi pada diri mereka, kecondongan mereka kepada kesenangan-kesenangan dunia, dan berpaling dari akhirat kerana kurangnya akal mereka dan mudahnya mereka untuk tertipu dengan kesenangan-kesenangan dunia yang menyebabkan mereka lemah untuk beramal. Kemudian mereka juga sebab yang paling kuat untuk memalingkan kaum lelaki dari akhirat disebabkan adanya hawa nafsu dalam diri mereka, kebanyakan dari mereka memalingkan diri-diri mereka dan selain mereka dari akhirat, cepat tertipu jika diajak kepada penyelewengan terhadap agama dan sulit menerima jika diajak kepada akhirat.”
(Jahannam Ahwaluha wa Ahluha halaman 29-30 dan At Tazkirah halaman 369)

Jika kita perhatikan keterangan dan hadith di atas dengan insaf, nescaya kita akan dapati beberapa sebab yang menjerumuskan kaum wanita ke dalam Neraka bahkan menjadi majoriti penghuniya dan yang menyebabkan mereka menjadi golongan minoriti dari penghuni Syurga.

1. Kufur Terhadap Suami dan Kebaikan-Kebaikannya :

Rasulullah s.a.w menjelaskan hal ini pada sabda baginda di atas tadi. Kekufuran seumpama ini terlalu banyak kita dapati di tengah-tengah keluarga kaum muslimin, iaitu seorang isteri yang mengingkari kebaikan-kebaikan suaminya selama sekian waktu yang panjang hanya dengan sikap suami yang tidak sesuai dengan kehendak isteri sebagaimana kata pepatah,’panas setahun dihapus oleh hujan sehari’. Padahal yang harus dilakukan oleh seorang isteri ialah bersyukur terhadap apa yang diberikan suaminya, janganlah ia mengkufuri kebaikan-kebaikan suami kerana Allah s.w.t. tidak akan melihat isteri seumpama ini sebagaimana dijelaskan Rasulullah s.a.w :

“Allah tidak akan melihat kepada wanita yang tidak mensyukuri apa yang ada pada suaminya dan tidak merasa cukup dengannya.”
(Hadis Riwayat Nasaie)

Hadis di atas adalah peringatan keras bagi kaum wanita muslimah yang menginginkan keredhaan Allah s.w.t. dan SyurgaNya. Maka tidak layaklah bagi wanita yang mengharapkan akhirat untuk mengkufuri kebaikan-kebaikan suaminya dan nikmat-nikmat yang diberikannya atau meminta dan banyak mengadukan hal-hal kekurangan yang tidak sepatutnya untuk diperbesar-besarkan.

Jika sedemikian keadaannya, maka sangat tidak sesuai sekali jika wanita yang kufur terhadap suaminya serta kebaikan-kebaikannya dikatakan Rasulullah s.a.w sebagai majoriti kaum yang masuk ke dalam Neraka walaupun mereka tidak kekal didalamnya.

Cukup sekiranya isteri-isteri Rasulullah s.a.w dan para sohabiyah sebagai suri tauladan bagi isteri-isteri kaum muslimin dalam mensyukuri kebaikan-kebaikan yang diberikan suaminya kepadanya.

2. Durhaka Terhadap Suami

Kedurhakaan yang dilakukan seorang isteri terhadap suaminya pada umumnya berupa tiga bentuk kedurhakaan yang sering kita jumpai pada kehidupan masyarakat kaum Muslimin. Tiga bentuk kedurhakaan itu adalah :

  • Derhaka dengan ucapan.
  • Derhaka dengan perbuatan.
  • Derhaka dengan ucapan dan perbuatan.

Bentuk pertama ialah seorang isteri yang biasanya berucap dan bersikap baik kepada suaminya serta segera memenuhi panggilannya, tiba-tiba berubah sikap dengan berbicara kasar dan tidak segera memenuhi panggilan suaminya. Atau ia memenuhinya tetapi dengan wajah yang menunjukkan rasa tidak senang atau lambat mendatangi suaminya. Kederhakaan seperti ini sering dilakukan seorang isteri ketika ia lupa atau memang sengaja melupakan ancaman-ancaman Allah terhadap sikap ini.

Termasuk bentuk kederhakaan ini ialah apabila seorang isteri membicarakan perbuatan suami yang tidak ia sukai kepada teman-teman atau keluarganya tanpa sebab yang dibenarkan oleh syara’. Atau ia menuduh suaminya dengan tuduhan-tuduhan yang bermaksud untuk menjatuh dan merosak kehormatannya sehingga suaminya dipandang hina di mata orang lain. Begitu juga apabila seorang isteri meminta talak atau di khulu’ (dicerai) tanpa sebab syar’i. Atau ia mendakwa telah dianiaya atau dizalimi suaminya atau lain-lainnya.

Permintaan cerai biasanya di awali dengan pertengkaran antara suami dan isteri kerana ketidakpuasan isteri terhadap kebaikan dan usaha suami. Atau yang lebih menyedihkan lagi bila hal itu dilakukannya kerana suaminya berusaha mengamalkan syari’at-syari’at Allah s.w.t. dan sunnah-sunnah Rasulullah s.a.w. Sungguh hina sekali apa yang dilakukan isteri seperti ini terhadap suaminya.

Ingatlah sabda Rasulullah s.a.w :
“Wanita mana saja yang meminta cerai pada suaminya tanpa sebab (yang syar’ie) maka haram baginya mencium wangi Syurga.”
(Hadis Riwayat Abu Daud dan At-Tirmizi )

Bentuk kederhakaan kedua yang dilakukan para isteri terjadi apabila seorang isteri tidak mahu melayani keperluan batiniyah suaminya atau bermuka masam ketika melayaninya atau menghindari suami ketika hendak disentuh dan dicium atau menutup pintu ketika suami hendak mendatanginya dan yang seumpamanya.

Termasuk dari bentuk ini ialah apabila seorang isteri keluar rumah tanpa izin suaminya walaupun hanya untuk mengunjungi kedua orang tuanya. Tindakan ini sebenarnya adalah seakan-akan seorang isteri lari dari rumah suaminya tanpa sebab syar’ie. Demikian pula jika isteri enggan untuk bersafar (melakukan perjalanan) bersama suaminya, mengkhianati suami dan hartanya, membuka dan menampakkan apa yang seharusnya ditutupi dari anggota tubuhnya (aurat), menerima tetamu tanpa izin suaminya, berjalan di tempat umum dan pasar-pasar tanpa mahram, bersenda gurau atau berbicara lemah-lembut penuh mesra kepada lelaki yang bukan mahramnya dan yang lain-lain.

Begiti juga apabila seorang isteri tidak mau berdandan atau mempercantikkan diri untuk suaminya padahal suaminya menginginkan hal-hal itu, melakukan puasa sunat tanpa izin suaminya, meninggalkan hak-hak Allah seperti solat atau puasa Ramadhan.

Maka setiap isteri yang melakukan perbuatan-perbuatan seperti tersebut adalah isteri yang durhaka terhadap suami dan telah melakukan maksiat kepada Allah s.w.t. Jika kedua bentuk kederhakaan ini dilakukan sekaligus oleh seorang isteri maka ia dikatakan sebagai isteri yang derhaka dengan ucapan dan perbuatannya.

Sungguh rugi wanita yang melakukan kederhakaan ini. Mereka lebih memilih jalan ke Neraka daripada jalan ke Syurga kerana memang biasanya wanita yang melakukan kederhakaan-kederhakaan ini tergoda oleh angan-angan dan kesenangan dunia yang menipu.

Jalan menuju Syurga tidaklah dihiasi dengan bunga-bunga yang indah, melainkan dipenuhi dengan rintangan-rintangan yang berat untuk dilalui oleh manusia kecuali orang-orang yang diberi ketegaran iman oleh Allah. Tetapi ingatlah di hujung jalan ini ada Syurga yang Allah sediakan untuk hamba-hambaNya yang sabar menempuhnya.

Ketahuilah pula bahawa jalan menuju ke Neraka memang indah, penuh dengan syahwat dan kesenangan dunia yang setiap manusia tertarik untuk menjalaninya. Tetapi ingat dan sedarlah bahawa Neraka menanti orang-orang yang menjalani jalan ini dan tidak mahu berpaling darinya semasa ia hidup di dunia.

Hanya wanita yang bijaksanalah yang mahu bertaubat kepada Allah s.w.t. dan meminta maaf kepada suaminya dari kederhakaan-kederhakaan yang pernah ia lakukan. Ia akan kembali berusaha mencintai suaminya dan sabar dalam mentaati perintahnya.

3. Tabarruj

Yang dimaksud dengan tabarruj ialah seorang wanita yang menampakkan perhiasannya dan keindahan tubuhnya serta apa-apa yang wajib ditutupnya dari pandangan lelaki bukan mahramnya.

Hal ini kita dapati pada sabda Rasulullah s.a.w tentang wanita-wanita yang berpakaian tapi hakikatnya telanjang disebabkan pakaian yang mereka pakai tipisnya, berseluar ketat menampakkan bahagian-bahagian tubuh tertentu, tidak menutup aurat sepertimana yang berlaku di dalam masyarakat kita. Sebagaimana yang dihuraikan oleh Ibnul ‘Abdil Barr rahimahu ‘Llah ketika menjelaskan sabda Rasulullah s.a.w tersebut. Ibnul ‘Abdil Barr menyatakan :

“Wanita-wanita yang dimaksudkan Rasulullah s.a.w adalah yang memakai pakaian yang tipis yang menampakkan tubuhnya atapun yang menunjukkan bentuk tubuhnya dan tidak menutupinya, maka mereka adalah wanita-wanita yang berpakaian pada zahirnya dan telanjang pada hakikatnya … .”

Mereka adalah wanita-wanita yang suka dan amat gembira apabila berjaya menampakkan perhiasan mereka, padahal Allah s.w.t. telah melarang hal ini dalam firmanNya yang bermkasud :

“Dan janganlah mereka menampakkan perhiasan-perhiasan mereka.”
(Surah An Nur ayat 310)

Imam Az-Zahabi rahimahu ‘Llah menyatakan di dalam kitab Al Kabair :
“Termasuk dari perbuatan-perbuatan yang menyebabkan mereka dilaknat ialah menampakkan hiasan emas dan permata yang dipakai oleh mereka, memakai minyak wangi dengan yang seumpanya jika mereka keluar rumah … .”

Dengan perbuatan seperti ini bererti mereka secara tidak langsung menyeret kaum lelaki ke dalam Neraka, kerana pada diri kaum wanita terdapat daya tarik syahwat yang sangat kuat yang dapat menggoncang keimanan yang kukuh sekalipun, apa lagi iman yang lemah yang tidak dikuatkan dengan ilmu Al Qur’an dan As Sunnah. Rasulullah sendiri menyatakan di dalam hadis yang sahih bahwa :

“ Fitnah yang paling besar yang paling ditakutkan atas kaum lelaki adalah fitnahnya wanita.”

Sahabat yang dirahmati Allah,
Sejarah sudah membuktikan bahawa betapa banyak tokoh-tokoh dunia yang tidak beriman kepada Allah s.w.t. hancur hanya disebabkan pujuk-rayu wanita. Bahkan berapa banyak persaudaraan di antara kaum muslimin terputus hanya disebabkan wanita. Berapa banyak anak yang menderhaka kepada ibunya demi mencari cinta seorang wanita, dan masih banyak lagi gejala-gejala lainnya yang dapat membuktikan bahawa wanita seumpama mereka ini memang layak untuk tidak mendapatkan wanginya Syurga.

Hanya dengan ucapan dan rayuan seorang wanita mampu menjerumuskan kaum lelaki ke dalam lembah dosa yang hina, terlebih lagi jika mereka bersolek dan menampakkan tubuh mereka kepada kaum lelaki. Tidak menghairankan lagi jika di sana-sini terjadi jenayah dan kezaliman terhadap kaum wanita, kerana yang demikian adalah hasil perbuatan mereka sendiri.

Hindarilah tabarruj dan berhiaslah dengan pakaian yang disaran oleh Islam yang akan menyelamatkan kaum wanita dari dosa di dunia ini dan azab di akhirat kelak. Jangan diikut pemikiran sekular pemimpin-pemimpin wanita Islam yang cuba mempertikaikan hukum-hukum Allah dan mempertikaikan hak-hak wanita yang telah dinyatakan di dalam al-Qur’an.

Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud :
“Dan tinggallah kamu di rumah-rumah kamu dan janganlah kamu bertabarruj dengan tabarrujnya orang-orang jahiliyyah pertama dahulu.”
(Surah Al Ahzab ayat 33)

Masih banyak sebab-sebab lainnya yang menyebabkan wanita menjadi penghuni majoriti Neraka. Tetapi cukuplah dengan tiga sebab ini sahaja yang dijelaskan di sini kerana memang tiga perkara inilah yang sering kita dapati di dalam kehidupan masyarakat kita.

Rasulullah s.a.w pernah menerangkan satu amalan yang dapat menyelamatkan kaum wanita dari azab Neraka. Ketika beginda selesai berkhutbah hari raya yang berisikan perintah untuk bertakwa kepada Allah s.w.t. dan anjuran untuk mentaatiNya. Baginda pun bangkit mendatangi kaum wanita, baginda menasihati mereka dan mengingatkan mereka tentang akhirat kemudian baginda bersabda :

“Bersedekahlah kamu semua. Kerana kebanyakan kamu adalah kayu api Jahanam!”

Maka berdirilah seorang wanita yang duduk di antara wanita-wanita lainnya yang berubah kehitaman kedua pipinya, iapun bertanya : “Mengapa demikian, wahai Rasulullah?”

Baginda menjawab : “Kerana kamu banyak mengeluh dan kamu kufur terhadap suami!” (Hadis Riwayat Al- Bukhari)

Bersedekahlah kerana sedekah adalah satu jalan untuk menyelamatkan kaum wanita dari azab Neraka. Semoga Allah s.w.t. menyelamatkan kita dari azab-Nya. Amin.

Balik Rumah Jalan Kaki

Jauh perjalanan luas pemandangan. Begitulah pepatah Melayu yang sering diungkap apabila kita banyak berjalan. Ia membawa erti semakin jauh kita berjalan, maka semakin banyak pengalaman yang kita perolehi.

hdr_1430785007262hdr_1430784947870

Di sini saya ingin menceritakan sedikit pengalaman balik rumah dengan berjalan kaki. Kebiasaannya, saya pergi kerja dan balik dari kerja dengan menaiki basikal. Hendak dijadikan cerita, kunci basikal missing in action.

hdr_143078489773720150501_192434

Sewaktu hendak balik, saya pergi ke tempat parking basikal. Semasa hendak membuka kunci basikal, kunci pula tiada. Seluk poket kiri dan kanan tiada. Buka beg selongkar semua isi dikeluarkan, juga tiada. Kemudian saya berpatah balik ke locker tempat kerja, juga tiada.

hdr_1430784849709hdr_1430784770840

Pada masa itu sedikit pasrah, entah dimana la kunci basikal ni berada. Apabila diingat satu persatu, masih tidak dapat recall dimana kunci berada. Fikir secara positif, mungkin kunci basikal tertinggal di rumah. Tetapi ketika membuat panggilan di rumah untuk kepastian, tiada siapa yang angkat telefon. Mesej tidak berbalas. Mesej di WhatsApps group juga tidak berbalas.

hdr_1430784812141hdr_1430784732189

Buntu sekejap, memikirkan macam mana hendak balik. Weather forecast pulak mengatakan angin kencang di sebelah petang. Kira-kira 15-16mph kelajuan angin bertiup pada ketika itu. Cukup sejuk, lebih-lebih lagi saya tidak membawa jaket. Dengan harapan apabila berbasikal, badan akan terasa panas dan ketika itu angin sejuk tidak menjadi masalah.

hdr_1430784665778hdr_1430784614300

Saya menunggu panggilan dari wife, namun hampa. Setengah jam saya menunggu, akhirnya saya membuat keputusan untuk balik rumah dengan berjalan kaki. Maka bermulalah perjalanan back to home.

hdr_143078456494120150501_194416

Sepanjang perjalanan saya kerap menggosok tangan untuk mendapatkan haba, angin yang bertiup agak kuat menambah lagi kesejukan yang tersedia dingin. Saya melalui laluan basikal yang saya kerap lalui. Cuma kali ini saya berjalan di atas kaki lima.

hdr_1430784488947hdr_1430784423455

Hendak mencari shortcut, rasanya sama sahaja. Bezanya mungkin sedikit, ditambah pula laluan yang ada itulah yang paling singkat. Sepanjang perjalanan saya tidak berpeluang untuk menikmati pemandangan ketika berbasikal. Mungkin kerana perlu fokus di jalan raya dan hanya boleh menikmati pemandangan sekejap-sekejap.

hdr_1430784369819hdr_1430784302503

Tapi kali ini dengan berjalan kaki, saya dapat menatap sambil menikmati alam ciptaan Allah SWT. Bermula perjalanan saya sambil berjalan kaki meninggalkan New Southern General Hospital (NSGH).

hdr_1430784235613hdr_1430784094339

Dari NSGH saya perlu ke Clyde Tunnel untuk menyeberangi Clyde. Ianya adalah terowong untuk ke seberang. Juga terdapat laluan basikal dan pejalan kaki. Terasing daripada laluan kenderaan seperti kereta.

hdr_1430784033443hdr_1430782339880

Ketika melalui Clyde Tunnel, terpapar di dinding bahawa 10 minit berjalan kaki untuk ke seberang. Bunyinya agak jauh, tapi apa option yang saya ada? Hendak atau tak, itulah satu-satunya jalan yang perlu dilalui. Jalan terowong menuruni bukit, jadi tidaklah terasa penat.

hdr_1430783964950hdr_1430783924522

Tatkala sampai di tengah, jalan semakin mendatar dan terlihat catatan 5 minit perjalan untuk sampai ke destinasi. Maka bermula dari situ saya sudah terpaksa berjalan seperti sedang mendaki bukit. Oleh kerana sudah biasa hiking di beberapa Gunung dan bukit di Scotland, apa la sangat jika dibanding dengan Clyde Tunnel.

hdr_1430783883006hdr_1430783821020

Apabila sampai ke pintu keluar, saya mula berjalan ke seberang dan melalui satu terowong kecil untuk menyeberangi jalan. Sampai sahaja di kawasan ini, barulah nampak pemandangan alam semulajadi. Rumah dan pokok sakura yang sedang berbunga.

hdr_1430783751587hdr_1430783691709

Perjalanan agak lancar kerana setiap lampu isyarat terdapat lampu isyarat untuk pejalan kaki. Ketika sampai di kawasan Jordanhill, barulah nampak dengan lebih jelas dan teliti jambatan landasan keretapi yang telah diperbaiki. Nampak seperti baru dibina tetapi sebenarnya ianya dibaikpulih.

hdr_1430783643766hdr_1430783561383

Saya meneruskan lagi perjalanan dan melalui kawasan Sekolah Tinggi, mungkin kalau saya tinggal lebih lama di Scotland, inilah sekolah kedua untuk Umair. Angan-angan jer lebih, perjalanan perlu diteruskan.

hdr_1430783486666hdr_1430783399215

Pada ketika ini saya sudah sampai di persimpangan Anniesland Cross. Di sini saya mengambil keputusan untuk singgah sebentar di Morrisons kerana hendak menggunakan tandas. Sejuk punya pasal, memang rasa hendak terkencing. Ditahan-tahan ketika mula keluar dari Clyde Tunnel.

hdr_1430783273884hdr_1430783073436

Agak lega setelah menyelesaikan hajat. Kemudian saya mula balik dan menggunakan jalan belakang untuk menikmati pemandangan di sekitar Forth & Clyde Canal. Untung-untung dapat melihat Itik dan Swan berenang di Canal.

Sampai sahaja di persimpangan rumah, maka saya sudah semakin hampir. Masuk sahaja ke dalam rumah, terasa sungguh nyaman rasanya apabila kehangatan heater yang sudah tersedia pasang. Perjalanan mengambil masa lebih kurang 1 jam 45 minit termasuk singgah ke tandas.

Apabila diperiksa balik suhu di luar rumah, ianya adalah 9°c. WoW, sejuknya apabila ditambah dengan angin 15mph, entah berapa pula realfeel suhu sebenar. Bbbrrrrrrrr..

Hiking at Ben Vane, Arrochar Alps

Pada 4 April yang lalu, KMG (Komuniti Malaysia Glasgow) dengan kerjasama MMCS (Malaysian Muslim Circle of Scotland) telah menganjurkan aktiviti hiking di Ben Vane di pergunungan Arrochar Alps. Diketuai oleh Dr Johari yang juga sebagai medic incharge dalam pengembaraan menawan puncak.

Kali terakhir saya mengikuti hiking ialah pada tahun lepas sebelum masuk Winter Season. Pada tahun ini saya berpeluang untuk mengikuti hiking dengan perasaan yang berkobar-kobar. Kasut hiking dah lama simpan di dalam kotak, kini sudah boleh beraksi.

Sebelum ini, peserta yang mengikuti hiking boleh dibilang dengan jari, kurang dari 10 orang. Tetapi kali ini, peserta agak ramai iaitu seramai 30 lebih orang. Kebanyakan mereka adalah student bujang yang masih muda. Rata-rata mereka belum ada pengalaman hiking di pergunungan Scotland nih.

Oleh kerana kebanyakan mereka tidak mempunyai kenderaan sendiri, sebahagian mereka menaiki keretapi ke lokasi tempat kami berkumpul. Hanya 3 orang sahaja yang mempunyai kenderaan sendiri, sebahagian lagi peserta menumpang kenderaan.

Pendakian yang sepatutnya bermula pada jam 10am terpaksa dimulakan pada jam 11am. Ini kerana peserta yang menaiki keretapi sampai agak lewat. Apabila kesemua peserta sampai, kami membuat stretching sebelum memulakan aktiviti hiking.

Pendakian yang pada mulanya agak lancar, sudah menampakkan kesukarannya. Pendakian baru sampai 1/3, ada peserta yang tidak larat. Ada peserta yang sepanjang pendakian tak berhenti membebel. Ada yang berhenti makan nasi lemak, siap dengan lauk nugget ayam. Lucu pun ada bila melihat karenah peserta-peserta beginner nih.

Namun pendakian perlu diteruskan, peserta yang tidak larat mau atau tidak terpaksa ikut sama kerana tiada siapa yang menunggu mereka di bawah. Sampai disatu tahap, barulah dapat merasa sedikit cebisan-cebisan salji. Ketika sampai disalah satu puncak, barulah kami berhenti berehat agak lama sedikit sementara menunggu peserta lain yang masih berada di bawah.

Ketika kami sudah hampir sampai ke kemuncak, ada seorang pendaki Scottish memberi nasihat kepada Dr Johari. Dia memberi nasihat agar kami tidak meneruskan perjalanan ke kemuncak kerana amat merbahaya. Ditambah lagi kebanyakan peserta tidak mempunyai pengalaman dan pakaian yang sesuai. Kebanyakan peserta pula kelihatan penat sekali.

Sekiranya hendak meneruskan juga dia menasihatkan agar jangan berpecah terlalu jauh dan bergerak dalam satu barisan sahaja. Oleh kerana kami sudah hampir hendak sampai, kami teruskan juga dan dalam masa yang sama kami ikut nasihat pendaki itu.

Setelah sampai di atas, terasa puasnya hati apabila dapat menawan puncak. Di situ juga kami semua buka bekal masing-masing dan makan sepuasnya. Akan tetapi saya hanya bawa bekal sedikit roti, sesikat pisang dan sebotol air. Peserta lain siap dengan nasi goreng, nasi lemak, nasi dagang pun ada. Cukup meriah pada waktu itu.

Cuaca di atas cukup sejuk ditambah pula tiupan angin yang cukup kencang. Selesai makan dan berehat secukupnya, kami mula meneruskan perjalanan untuk menuruni gunung pula. Namun kali ini kami akan turun mengikut jalan lain yang lebih landai.

Ketika kami sedang mencari tempat untuk turun, angin yang kencang telah meniup kabus yang ada di pergunungan. Tiba-tiba nun jauh disatu tempat, terlihat ada satu lagi gunung yang tidak terlihat puncaknya. Kami sedikit muskil, adakah kami belum menawan puncak sebenar?

Kami cuba mendekati gunung tersebut terasa agak mustahil untuk memanjatnya. Setelah saya melihat map yang ada serta bantuan GPS, ternyata kami belum menawan puncak gunung yang sebenar. Kami hanya menawan salah satu puncak. Memang benar kata pendaki Scottish itu, amat merbahaya. Walhal sebelumnya, kami fikir dia hanya mahu menurunkan moral kami. Sangkaan saya meleset sama sekali, gunung itu tidak boleh didaki.

Ditambah pula kabus tebal dan angin kencang, kami mengambil jalan untuk berpatah balik mengikut jalan dimana kami daki. Nampaknya tidak ada rezeki untuk menawan puncak sebenar, dapat puncak lain pun jadilah. Suatu pengalaman berharga yang dapat dipelajari, dengar nasihat dari expert.

Sedang kami menuruni gunung, salah seorang peserta tercedara akibat terseliuh. Dr Johari yang lead berada jauh dihadapan, salah seorang dari peserta menghulurkan bantuan dengan membalut kaki agar kurang rasa sakit. Manakala walking stick peserta lain diberikan kepada peserta yang cedera agar beliau dapat berjalan.

Saya sebagai anchor di belakang, terpaksa turun perlahan-lahan menemani peserta yang cedera. Manakala Dr Johari yang berada di hadapan sedang menunggu di check point setelah dihubungi dengan walkie-talkie.

Sepanjang perjalanan menuruni gunung, kami langsung tidak berhenti berehat kerana mengejar masa. Ini kerana sebahagian dari kami menggunakan keretapi sebagai pengangkutan balik yang mana keretapi terakhir ialah pada jam 8pm.

Dalam masa hendak turun, kami yang di belakang dihubungi oleh Dr Johari bahawa ada peserta tercicir iPhone. Nak taknak, kami yang di belakang cubalah mencari sekiranya terjumpa. Like trying to find a needle in a haystack, kami tidak jumpa iPhone tersebut sepanjang menuruni gunung. Tak rezeki peserta tersebut, tu tandanya suruh beli iPhone baru tu.

Alhamdulillah, saya sebagai antara peserta terakhir sampai ke bawah pada jam 7.30pm. Sebahagian yang lain sudah bertolak ke stesen keretapi, maka yang tinggal adalah peserta yang pulang dengan kereta. Selesai solat jamak, barulah kami mula bertolak ke Glasgow.

Inilah aktiviti hiking paling ramai saya sertai. Macam-macam hal.

Mak dan Abah Datang Melawat Glasgow

Sebelum ini, family mertua saya agak kerap datang melawat kami di Glasgow nih. Boleh kata setahun sekali mesti datang melawat. Kini tiba pula giliran abah dan mak saya datang melawat anak sulungnya yang jauh di perantauan.

Pada mulanya abah dan mak hanya bertanya bila masa sesuai datang melawat. Tiba-tiba dapat tahu dah beli tiket kapal terbang. Terkejut pun ada, sebab dalam masa singkat dah beli tiket flight dan masanya juga agak singkat. Nak taknak kena rancang program melawat Scotland untuk abah dan mak.

Tapi seperti kebiasaannya, typical Scotland weather tidak menentu dan kurang menarik. Harapnya cuaca pada waktu abah dan mak sampai cukup baik. Hari yang ditunggu pun telah tiba, setelah dua hari abah dan mak berada di kota London. Mereka datang ke Glasgow dengan menaiki bas National Express.

Lebih kurang jam 7.15am mereka tiba di Buchanan Bus Station. Saya menjemput abah dan mak pulang untuk dipertemukan dengan isteri dan Umair. Oleh kerana masa abah dan mak bercuti singkat, hari pertama mereka sampai sahaja saya telah bawa mereka ke luar bersiar-siar.

Oleh kerana cuaca cukup baik pada hari tersebut, saya membawa mereka ke Highland. Tujuannya untuk melihat pemandangan yang menarik sepanjang perjalanan ke Glencoe. Sambil itu kami picnic di Tarbet, Arrochar berdekatan dengan Tasik Loch Lomond.

Cuaca yang sejuk membuatkan kami semua sangat lapar. Selepas bergambar kami mengambil gambar dan meneruskan perjalanan ke Glencoe Mountain. Disepanjang perjalanan kami transit dibeberapa lokasi untuk mengambil gambar.

Keesokannya pula saya membawa abah dan mak ke Edinburgh Castle. Alhamdulillah, cuaca di Edinburgh juga sangat baik. Cuaca yang menarik membuat pemandangan menjadi sangat cantik. Kemudian kami pergi ke beberapa kedai cenderamata di sekitar Edinburgh Castle.

Pada hari ke-3, saya membawa abah dan mak ke sekitar Glasgow. Tempat pertama, kami pergi ke Kelvingrove Museum. Di sini ialah museum seni, apa-apa sahaja yang berkaitan seni ada di sini. Kebetulan pula pada hari tersebut ada persembahan live music organ. Kami mendengar setiap lagu yang dimainkan, cukup menarik dan sesuatu yang baru buat abah dan mak.

Kemudian kami pergi ke Transport Museum juga dikenali dengan nama lain Riverside Museum. Di sini hampir semua jenis kenderaan dipaparkan, kereta, motorsikal, basikal, bas, van, kapal, keretapi, bomba, kapal terbang dan beberapa lagi yang lain.

Pada hari ke-4 pula adalah hari terakhir abah dan mak berada di Glasgow kerana mereka akan bertolak semula ke London sebelum ke Paris. Oleh kerana bas mereka bertolak pada sebelah malam, maka masih ada masa untuk mereka berjalan-jalan di sebelah pagi.

Saya membawa abah dan mak ke bandar Glasgow iaitu di Buchanan Street. Di sini adalah tempat yang cukup femes dengan pertunjukkan live dan street performers. Abah dan mak terhibur dengan suasana baru, ada orang membuat persembahan skill dengan bola. Ada yang menyamar sebagai patung emas. Ada juga yang buat persembahan gendang dan menyanyi.

Kemudian kami singgah di George Square menikmati cuaca panas matahari. Sesuatu kelainan yang abah dan mak rasakan, kerana kalau di Malaysia sudah tentu akan cari tempat berteduh. Tetapi di Scotland barulah terasa nikmatnya cahaya matahari.

Malamnya adalah masa untuk abah dan mak bertolak ke London. Bas yang abah dan mak naiki ialah Megabus Gold. Apa yang menarik ialah di dalam bas tersebut tiada kerusi tetapi katil. Satu lagi pengalaman menarik abah dan mak menaiki bas malam. Lucu pun ada, tidak hairanlah harga tiket bas ni sedikit mahal dari biasa.

Menariknya, sepanjang abah dan mak berada di Glasgow cuaca tersangatlah cerah. Berbeza sungguh dengan hari-hari yang lain. Memang rezeki dapat menikmati cuti melancong dengan cuaca yang baik. Syukur alhamdulillah.

Previous Older Entries Next Newer Entries