Konflik Keluarga di Hotel Pan Pacific KLIA

Pada 30hb Ogos 2010 yang lepas, Makcik Na (makcik wife saya) menjemput semua keluarga Tok Bijan datang berbuka puasa di Hotel Pan Pacific. Ini kerana sebelum ini, keluarga mertuaku pernah menjemput semua orang untuk berbuka di rumah dan begitu juga keluarga Pak Anjang (pakcik wife saya) pernah menjemput berbuka di rumahnya.

So, nak dijadikan cerita kali ini adalah giliran keluarga Makcik Na untuk menjemput semua keluarga berbuka bersama. Disebabkan rumah mereka adalah kondo serta ruang yang terhad, Makcik Na mengajak berbuka puasa di Hotel Pan Pacific KLIA. Agak jauh juga semata-mata untuk berbuka, tetapi agak berbaloi juga kalau dapat berbuka di sana. Al-maklum la orang belanja, Hotel 5 star pula tu.

Keluarga mertuaku bertolak awal ke Hotel Pan Pacific, sementara saya sekeluarga agak lewat sedikit kerana isteri saya sedang bersiap dan begitu juga dengan anakku Umair. Apabila wife saya dan Umair telah bersiap, kami terus bertolak ke Hotel Pan Pacific KLIA dengan segera. Saya pula terus memecut kereta dengan laju tetapi hanya setakat 110km/j sahaja la, kerana saya membawa keluarga bersama. So, ingatlah orang tersayang.

Apabila kami sampai di Hotel Pan Pacific, berlaku sedikit konflik di antara keluargaku dan mertuaku. Di mana semasa kami sampai, tidak ada tempat duduk untuk saya dan isteri. Makcik Na pula meminta kami tunggu sebentar kerana dia hendak meminta kerusi dan meja tambahan untuk kami. Di saat saya dan isteri termangu-mangu mencari tempat duduk yang kosong, terpacul ayat dari ibu mertuaku yang telah mengguris hati isteriku.

laa~ ingatkan kakak tak mai“, spontan dari ibu mertuaku

Saya yang sedang berdiri di sebelah tersentak dengan ayat tersebut, apa yang saya hairankan ibu mertuaku tahu yang kami juga pergi ke sana. Mengapa dia boleh berkata demikian? Manakala isteri saya pula berlalu meninggalkan meja tempat mereka sedang makan. Saya faham perasaan isteri saya pada masa itu, dia mesti berasa malu dengan ayat tersebut, seolah-olah kedatangan kami tidak diundang. Saya juga terus meninggalkan tempat tersebut dan ikut ke mana isteri saya pergi.

Ketika saya sedang ikut isteri saya dari belakang, Makcik Na memanggil isteri saya untuk memujuknya kembali namun tidak diendahkan. Kami terus keluar dari Hotel Pan Pacific dan terus balik ke rumah. On the way balik, Makcik Na menelefon lagi untuk bertanya lokasi di mana kami berada. Saya mengatakan yang kami dalam perjalanan balik ke rumah. Makcik Na berasa tidak senang hati dengan apa yang telah berlaku dan berjanji akan membelanja kami berdua berbuka puasa bersamanya nanti. Namun ditolak mentah-mentah oleh wife saya.

Sampai di rumah, saya dan isteri packing barang-barang untuk di bawa balik ke rumah kami di Semenyih. Selesai berkemas, saya membawa isteri saya berbuka puasa di McDonald cawangan Taman Equine. Kami berbuka lewat pada hari itu. Saya dan isteri memesan GCB set manakala anakku Umair pula saya pesankan Ais Krim Sundae Coklat. Umair cukup suka makan ais-krim.

Tiada gambar di Hotel Pan Pacific untuk dipaparkan kerana mood untuk menangkap gambar pada masa itu hilang serta-merta.

4 Comments (+add yours?)

  1. saiful
    Sep 04, 2010 @ 12:00:32

    Sabaq,
    air dicincang tak akan putus.
    Sedangkan lidah lagi tergigit.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: