Tertangkapnya Kucing Liar

Kucingku yang bernama ‘Beauty’ dan ibunya yang bernama ‘Snow’ selalu mengiau, walaupun dah diberi makan. Aku hairan mengapa jadi begitu, lapar sangatkah kucing nie. Bagi makan begitu banyak, masih kelaparan. Rasa lapar mereka boleh dilihat apabila Beauty dan Snow makan dengan lahapnya, apabila diberi makan buat kali kedua.

Rupa-rupanya, ada kucing liar jantan di luar sana yang selalu curi makan makanan ‘Beauty’ dan ‘Snow’ selama nie. Patut la mereka selalu mengiau kelaparan. Sejak tahu ada kucing liar curi makanan ‘Beauty’ dan ‘Snow’, aku cuma beri makanan kepada mereka di dalam rumah. Dengan harapan kucing liar tidak berani mencuri lagi.

Tapi sangkaanku meleset, kerana kucing liar ini tidak pernah berputus asa untuk cuba masuk ke dalam rumah dan mencuri makanan ‘Beauty’ dan ‘Snow’. Aku lihat ‘Beauty’ dan ‘Snow’ masih mengiau kelaparan walaupun makanan sudah habis licin. Pernah beberapa kali aku terlihat kucing liar mencuri makanan, manakala  ‘Beauty’ dan ‘Snow’ hanya melihat kucing liar tue makan makanan mereka dengan lahap sehingga licin.

Bila dihalau kucing liar nie lari, bila orang takder biar sekejap jer, kucing liar nie datang balik. Kurang ajar betul. Cis! cis!! cis!!!.. Marah nie, ingat makanan kucing nie murah ker. Kalau kucing liar tue jinak manja suka dengan orang takper la jugak. Ini bila nampak orang jer lari, pastu pandang orang dengan renungan tajam. Menyampah pula tengok kucing tue, dah la curi makanan kucing aku.

Banyak bulan dah plan macam mana nak tangkap kucing liar nie. Kejar pusing satu rumah pun tak boleh tangkap. Panggil adik ipar, sepupu sepapat mereka juga masih tak dapat tangkap. Tapi suatu hari kucing liar nie mesti akan tertangkap akhirnya.

Pada suatu hari, adik ipar aku (Suffy) yang paling bongsu ternampak kucing liar nie sedang merayau-rayau di luar rumah. Dia terfikir untuk membuat perangkap untuk kucing tersebut. Mula-mula Suffy buka cage kucing bahagian belakang dan letak posisi menghadap dinding. Pintu cage dibiarkan buka dan roti dijadikan umpan kucing tersebut.

Tak sampai beberapa minit kucing liar tersebut masuk ke dalam cage dan makan umpan roti tersebut. Suffy terus lari ikut belakang dan tutup cage tersebut dengan cepat. Maka terperangkap la kucing liar tersebut. Kucing tersebut ada beberapa kali cuba untuk keluar dari cage tersebut dengan melanggar, menyondol namun tidak berhasil.

Geram punya pasal, isteriku memandikan kucing liar tersebut dengan menjirus menggunakan hos air. Dua hari kucing liar tersebut dikurung di dalam cage. Kerana kasihan dengan kucing liar tersebut, aku menyuruh isteriku melepaskan kucing liar tersebut di kawasan sekitar pasar borong supaya senang untuk kucing liar tersebut mencari makan.

One down two to go. Seekor sudah selesai, makan kena tangkap lagi dua ekor kucing liar yang lain. Masih ada dua ekor kucing liar di luar sana, seekor yang berwarna putih oren dan seekor lagi berwarna putih hitam/kelabu. Mungkin perangkap yang sama boleh digunakan. Hanya masa saja yang menentukannya. Hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: